Karakteristik Citra

1. Pixel

Pixel ( picture element ) adalah sebuah titik yang merupakan elemen paling kecil pada citra satelit.
Angka numerik ( 1 byte ) dari pixel disebut digital number ( DN ). DN bisa ditampilkan dalam waktu kelabu,
berkisar antara putih dan hitam ( gray scale ), tergantung level energi yang terdeteksi. 
Pixel yang disusun dalam order yang benar akan membentuk sebuah citra. 
Kebanyakan citra satelit yang belum diproses disimpan dalam bentuk gray scale, 
yang merupakan skala warna dari hitam ke putih dengan derajat keabuan yang bervariasi. 
Untuk Penginderaan Jauh, skala yang dipakai adalah 256 shade gray scale, 
dimana nilai 0 menggambarkan hitam, nilai 255 putih. Dua gambar di bawah ini menunjukkan derajat keabuan dan 
hubungan antara DN dan derajat keabuan yang menyusun sebuah citra.

Untuk citra multispectral, masing masing pixel mempunyai beberapa DN, sesuai dengan jumlah band yang dimiliki. 
Sebagai contoh, untuk Landsat 7, masing-masing pixel mempunyai 7 DN dari 7 band yang dimiliki. 
Citra bisa ditampilkan untuk masing-masing band dalam bentuk hitam dan putih maupun kombinasi 3 band sekaligus, 
yang disebut color composites. Gambar di bawah ini menunjukkan composite dari beberapa band 
dari potongan Landat 7 dan pixel yang menyusunnya.

2.  Kontras

Contrast adalah perbedaan antara brightness relatif antara sebuah benda dengan sekelilingnya pada citra. 
Sebuah bentuk tertentu mudah terdeteksi apabila pada sebuah citra contrast antara bentuk tersebut dengan backgroundnya tinggi. 
Teknik pengolahan citra bisa dipakai untuk mempertajam contrast. 
Citra, sebagai dataset, bisa dimanipulasi menggunakan algoritma (persamaan matematis).

Manipulasi bisa merupakan pengkoreksian error, pemetaan kembali data terhadap suatu referensi geografi tertentu, 
ataupun mengekstrak informasi yang tidak langsung terlihat dari data. 
Data dari dua citra atau lebih pada lokasi yang sama bisa dikombinasikan 
secara matematis untuk membuat composite dari beberapa dataset. Produk data ini, disebut derived products, 
bisa dihasilkan dengan beberapa penghitungan matematis atas data numerik mentah (DN).

3. Resolusi

Resolusi dari sebuah citra adalah karakteristik yang menunjukkan level kedetailan yang dimiliki oleh sebuah citra. 
Resolusi didefinisikan sebagai area dari permukaan bumi yang diwakili oleh sebuah pixel sebagai elemen terkecil dari sebuah citra. 
Pada citra satelit pemantau cuaca yang mempunyai resolusi 1 km, 
masing-masing pixel mewakili rata-rata nilai brightness dari sebuah area berukuran 1×1 km. 
Bentuk yang lebih kecil dari 1 km susah dikenali melalui image dengan resolusi 1 km. 
Landsat 7 menghasilkan citra dengan resolusi 30 meter, sehingga jauh lebih banyak detail yang bisa dilihat 
dibandingkan pada citra satelit dengan resolusi 1 km. Resolusi adalah hal penting yang perlu dipertimbangkan 
dalam rangka pemilihan citra yang akan digunakan terutama dalam hal aplikasi, waktu, biaya, 
ketersediaan citra dan fasilitas komputasi.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kualitas citra dalam hal 
hambatan-hambatan untuk melakukan interpretasi dan klasifikasi yang diperlukan. 
Beberapa faktor penting, terutama untuk aplikasi kehutanan tropis adalah:

· Tutupan awan. Terutama untuk sensor pasif, 
awan bisa menutupi bentuk-bentuk yang berada di bawah atau di dekatnya, sehingga interpretasi tidak dimungkinkan, 
Masalah ini sangat sering dijumpai di daerah tropis, dan mungkin diatasi dengan mengkombinasikan citra
dari sensor pasif (misalnya Landsat) dengan citra dari sensor aktif (misalnya Radarsat) untuk keduanya saling melengkapi.

· Bayangan topografis. Metode pengkoreksian yang ada untuk menghilangkan pengaruh topografi
 pada radiometri belum terlalu maju perkembangannya.

· Pengaruh atmosferik. Pengaruh atmosferik, terutama ozon,uap air dan aerosol sangat mengganggu pada band nampak dan infrared. 
Penelitian akademis untuk mengatasi hal ini masih aktif dilakukan.

· Derajat kedetailan dari peta tutupan lahan yang ingin dihasilkan. 
Semakin detail peta yang ingin dihasilkan, semakin rendah akurasi dari klasifikasi. 
Hal ini salah satunya bisa diperbaiki dengan adanya resolusi spectral dan spasial dari citra komersial yang tersedia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s