Kriteria Umum Citra Landsat

Satelit penginderaan jauh dalam bidang kehutanan telah dikembangkan lebih dari satu periode sekitar 25 tahun,
sedangkan perkembangan fotografi udara lebih dari 100 tahun. Penerapan satelit penginderaan jauh dalam bidang kehutanan secara efektif dimulai dengan peluncuran Teknologi Satelit Sumberdaya Bumi Amerika Serikat
( Earch Resources Technoligical Satellite ERTS-1 ) pada tahun 1972, kemudian satelit tersebut diberi nama
Landsat-1. Proses diawali dengan adanya peluncuran satelit berawak ke angkasa luar pada tahun 1961
( yaitu Vostock-1, milik Republik Sosialis Uni Soviet ), dan foto pertama kali yang diperoleh deari angkasa luar oleh
Eksplorer-6 milik Amerika Serikat pada tahun 1959 ( Howard 1996 ).

Keberhasilan pada misi yang pertama ini diikuti oleh peluncuran
Landsat-2, 3, dan 4 pada tahun 1975, 1978, dan 1983, tidak lama setelah peluncuran terjadi kerusakan pada
Landsat-4, maka diluncurkan Landsat-5 pada awal tahun 1984 yang data tekniknya hampir sama dengan Landsat-4.
Ternyata Landsat-4 pulih kembali sehingga saat ini ada 2 buah Landsat yang mengorbit di bumi.
Hadjar ( 1984 ) yang dikutib oleh Sugiharto ( 1992 ) dalam Handayani ( 2000 ).

Lillesand dan Kiefer, 1993 menyatakan bahwa sistem satelit Landsat yang berbentuk
kupu-kupu berukuran kurang lebih 3 m x 1,5 m dengan panel matahari yang melintang kurang labih 4 m.
Berat satelit ini kurang lebih 815 kg dan diluncurkan ke orbit lingkarnya pada ketinggian nominal 900 km.
Orbit Landsat melalui 9 ( derajat ) kutub utara dan kutub selatan.
Satelit mengelilingi bumi satu kali dalam 103 menit sehingga menghasilkan 14 kali orbit dalam sehari.
Kecepatan jalur medan satelit sekitar 6.46 km/detik.

Menurut Sutanto, 1987 Landsat 1, 2, 3 dilengkapi dengan dua buah sensor yaitu Return Beam Vidicon ( RBV ) dan
Multispectral Scanner ( MSS ). Melalui dua buah sensor tersebut,
Landsat dapat merekam permukaan bumi seluas 185 x 185 km dalam selembar citra dengan satuan luas terkecil
yang dapat dideteksi sebesar79 x 79 m ( resolusi spasial 80 m ). 
Sensor RBV merekam obyek melalui tiga saluran elektromagnetik yaitu :

Saluran 1 ; 0.475 µm – 0.575 µm

Saluran 2 ; 0.580 µm – 0.680 µm

Saluran 3 ; 0.690 µm – 0.830 µm

Sedangkan sensor MSS merekam obyek dengan empat saluran elektromagnetik yaitu ;

Saluran 4 ; 0.5 µm – 0.6 µm

Saluran 5 ; 0.6 µm – 0.7 µm

Saluran 6 ; 0.7 µm – 0.8 µm

Saluran 7 ; 0.8 µm – 1.1 µm

Kode salurannya dimulai dengan angka 4 karena angka 1 hingga 3 telah digunakan pada sensor RBV. 
Saluran-saluran pada Landsat TM dengan tujuh saluran mempunyai kegunaan yang berbeda.

Tabel 2. Saluran Pada Sensor Thematic Mapper dan Kegunaannya.

Band Panjang gelombang Spektral Kegunaan
1 0.45 – 0.52 µm Violet-biru Tembus terhadap tubuh air, dapat untuk memantau kenampakan objek di bawah kolom air, pemetaan tanah,
 pemetaan tumbuhan, pemetaan kehutanan dan mengidentifikasi budaya manusia.
2 0.52 – 0.60 µm Hijau Untuk pengukuran nilai pantul hijau pucuk tumbuhan dan penafsiran aktifitasnya, juga untuk kenampakan budaya manusia.
3 0.63 – 0.69 µm Merah Dipakai untuk daerah yang menyerap klorofil yang dapat digunakan untuk membantu dalam pemisahan spesies tanaman juga untuk pengamatan kenampakan budaya manusia.
4 0.76 – 0.90 µm Inframerah dekat Untuk membedakan jenis tumbuhan, aktifitas dan kandungan biomas untuk membatasi tanah, air, dan pemisahan kelembaban tanah.
5 1.55 – 1.75 µm Inframerah tengah Menunjukkan kandungan kelembaban tumbuhan dan kelembaban tanah, juga untuk membedakan salju dan tanah
6 2.08 – 2.35 µm Inframerah tengah Untuk pengenalan terhadap mineral dan jenis bebatuan juga sensitif terhadap kelembaban tumbuhan.
7 10.4 – 12.5 µm Inframerah termal Untuk menganalisis tegakan tumbuhan, pemisah kelembaban tanah dan pemetaan panas.

Sumber : Lillesand dan Klefer (1987)

Short (1982) seperti dikutip oleh Susanto (1994) menyatakan bahwa Landsat juga berfungsi untuk me-relay data yang dikumpulkan oleh sensor di permukaan bumi. Sensor ini disebut “Data Collection Platform” (DCP). 
DPC ini berada hampir di seluruh dunia terutama di tempat yang sulit dijangkau secara terestrial. 
DPC dapat mengukur delapan data penting seperti suhu air, suhu udara, kecapatan aliran air, kepadatan salju, 
gangguan seismik, kemiringan lereng pada gunung api, tebal lapisan salju dan kelembaban tanah.
Pengukuran dilakukan secara otomatis dan terus menerus. 
Hasil pengukurannya dikirimkan ke satelit Landsat atau satelit lainnya yang mengorbit dalam jarak 
jangkauannya dan yang dilengkapi dengan sensor penerima data DPC, 
yang kemudian mengirimkannya secara langsung ke stasiun penerima bumi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s